googleb2757ebb443295f5 Masa Depan Cerah: Kesaksian Pertobatan Sai Myint, Myanmar

Jumat, 23 Maret 2012

Kesaksian Pertobatan Sai Myint, Myanmar

Pelanggaran HAM, pertempuran terus-menerus, dan kemiskinan yang memaksa puluhan ribu orang melarikan diri dari negara Asia Burma, yang juga dikenal sebagai Myanmar.Banyak dari mereka yang mencari perlindungan di negara tetangga Thailand, yang menjadi tuan rumah pengungsi lebih dari dua dekade. Sebagian besar adalah imigran ilegal yang hidup dalam ketidakpastian, tetapi banyak yang telah menemukan tempat perlindungan dan kedamaian abadi.

Sai Myint berusia 15 tahun ketika ia bergabung dengan kelompok pemberontak di Burma. "Keluarga kami menjadi sangat miskin setelah ayah saya yang seorang tentara, kehilangan kakinya saat berperang dan akhirnya ia juga kehilangan pekerjaan," kata Myint. "Kami tidak punya uang untuk membeli makanan, bahkan saya mengecap pendidikan hanya sampai kelas dua SD.. Beranjak remaja, saya tidak memiliki arah dalam hidup saya dan bergabung dengan teman-teman saya untuk pergi ke gunung dan bergabung dengan kelompok pemberontak.."

Setelah tiga tahun, Myint lelah bertempur. Dia menyeberangi perbatasan ke Thailand untuk mencari pekerjaan, tapi seperti imigran ilegal lainnya, ia segera dijual ke perbudakan. Seorang nelayan membayar $ 300 kepada seorang pemilik budak untuk membebaskan Myint. Sebagai gantinya, pemuda tersebut harus bekerja dua kali lebih berat dari kehidupannya sebagai budak dahulu.

"Ini sangat sulit tetapi di sini saya punya kesempatan untuk mencari pekerjaan dan memiliki kehidupan yang lebih baik," kata Myint.

Myint adalah penganut Budha, tetapi pada tahun 2007 ia menemukan kehidupan baru ketika seorang teman membawanya ke Majelis Kristiani Myanmar, di mana pengungsi Burma seperti ia belajar tentang kasih Yesus.

Seperti mantan pengikut Budha lainnya, Myint memberikan diri dibaptis dalam iman Kristiani setelah belajar tentang kasih Tuhan bagi mereka.

"Sementara kami berdoa, saya melihat sebuah visi, patung Buddha runtuh dan Yesus berdiri di depan saya," kata Mynth. "Dia berkata," Akulah TUHAN di atas segala allah dan berhala. " Saya dulu menjadi pengikut Budha, tapi sekarang saya menyembah Yesus Kristus dalam hidup saya."

"Di Thailand, orang-orang Burma terbuka untuk Injil," kata Pendeta Zaw Min, yang memimpin Majelis Kristiani Myanmar. "Alasannya adalah mereka ingin meraih sesuatu yang nyata Itu. Pertama-tama mereka harus mengakui bahwa Yesus hidup dan mereka harus menerima-Nya sebagai Juruselamat mereka."

Pastor Min mengatakan gereja mereka adalah pelatihan para anggotanya untuk menjadi penginjil dan misionaris sehingga suatu hari orang-orang yang mereka latih bisa kembali ke negara asalnya dan mengabarkan Injil.

"Suatu hari, ketika Burma terbuka terhadap berbagai ajaran agama, mereka akan kembali dan menjadi misionaris ke rumah mereka sendiri dan desa-desa dimana mereka berada," kata Min.

"Saya ingin berbagi dengan keluarga saya bagaimana Yesus telah mengubah saya," kata Myint. "Sebelumnya, saya hidup hanya untuk minum-minuman keras dan obat-obatan terlarang, tapi sekarang setelah berhenti dan menyerahkan hidup kepada Yesus saya sangat bahagia. Saya ingin keluarga saya bahagia juga."

Hanya Tuhan Yesus Sumber Damai Sejahtera dan Sukacita yang dibutuhkan manusia. Kasih-Nya sungguh nyata dan ketika ada orang meresponi kasih-Nya itu maka hidupnya akan dipenuhi kebahagiaan yang sejati. Percayalah !

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan menuliskan komentar Anda. Kami akan segera menanggapinya. Terimakasih, Tuhan memberkati.