googleb2757ebb443295f5 Masa Depan Cerah: 105.000 orang Kristen/tahun dibunuh karena imannya

Rabu, 04 April 2012

105.000 orang Kristen/tahun dibunuh karena imannya

Sebuah konferensi Internasional interfaith telah mengungkapkan bahwa 105.000 Kristen dibunuh setiap tahunnya hanya karena iman mereka.

Angka-angka mengejutkan terungkap pada “Konferensi Internasional pada dialog antar-agama antara Kristen, Yahudi dan Muslim,” yang diselenggarakan di Hungaria, menunjukkan bahwa seorang Kristen dibunuh setiap lima menit di suatu tempat di dunia karena iman mereka.

Massimo Introvigne, wakil dari OSCE (Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa ) tentang Pemberantasan Intoleransi dan Diskriminasi terhadap umat Kristen, menambahkan bahwa angka-angka ini tidak termasuk para korban perang sipil, atau perang antara bangsa-bangsa, tetapi hanya orang-orang dihukum mati karena mereka adalah Kristen.

Menurut “Budaya Katolik “publikasi, Introvigne berkata,” Jika angka-angka ini tidak berseru kepada dunia, jika pembantaian ini tidak berhenti, jika tidak diakui bahwa penganiayaan terhadap umat Kristen adalah darurat di seluruh dunia. pertama berkaitan dengan agama diskriminasi dan kekerasan, dialog antar agama hanya akan menghasilkan simposium indah tapi tidak ada hasil yang nyata. “

Metropolitan Hilarion, yang adalah menteri luar negeri dari Gereja Ortodoks Rusia, disorot dengan delegasi bahwa orang-orang Kristen dianiaya setiap tahun “setidaknya satu juta” adalah anak-anak.

Acara ini diselenggarakan oleh pemerintah Hongaria sebagai puncak kepresidenan Uni Eropa Uni Eropa, dan perwakilan agama dari seluruh dunia, dan dari berbagai lintas agama, berkumpul.

Dalam sebuah tanda harapan, diplomat Mesir Mahmoud Aly mengatakan kepada jemaat bahwa negara Afrika Utara bersiap untuk melewati sejumlah undang-undang yang akan melindungi minoritas Kristen di Mesir .

Aly menjelaskan bahwa undang-undang baru akan menjamin mereka yang melakukan pidato kebencian, atau berkumpul dalam kelompok-kelompok yang bermusuhan di luar gereja, akan dituntut.

Kardinal P├ęter Erdo Budapest berkomentar: “Tapi bahaya ini bagi masyarakat Kristen di Timur Tengah untuk mati keluar untuk emigrasi. Untuk semua orang Kristen akan melarikan diri merasa terancam. Dan Eropa harus mempersiapkan gelombang baru emigrasi, kali ini orang-orang Kristen melarikan diri dari penganiayaan. “

Sumber: samuelarea.wordpress.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan menuliskan komentar Anda. Kami akan segera menanggapinya. Terimakasih, Tuhan memberkati.