googleb2757ebb443295f5 Masa Depan Cerah: #15: A LITTLE ABOUT RIVETS ( Sedikit Cerita Tentang Paku-Paku )

Senin, 23 April 2012

#15: A LITTLE ABOUT RIVETS ( Sedikit Cerita Tentang Paku-Paku )

Siapakah yang buta selain dari hamba-Ku, dan yang tuli seperti utusan yang Kusuruh ? siapakah yang buta seperti suruhan-Ku dan yang tuli seperti hamba Tuhan ? Engkau melihat banyak, tetapi tidak memperhatikan, engkau memasang telinga, tetapi tidak mendengar. Yesaya 42 : 19-20.

Dua masalah utama dihadapi oleh dunia barat hari ini. Kemurtadan dalam gereja dan satu agama yang cenderung untuk menaklukkan dunia. Jika gereja mengajarkan apa yang sekarang dapat kita buktikan dari Nubuatan Alkitab, kita dapat menghentikan agama Islam dalam jalurnya yang telah dibuatnya sendiri dan memulai suatu pemulihan baru.

Buku ini yang mengutamakan tentang Islam dalam Alkitab dan hampir semua nubuatan yang telah digenapi sekarang dapat disajikan dengan detail. Lebih banyak lagi seharusnya dapat ditulis disini karena hampir semua bagian tersisa dari Nubuatan Alkitab juga akan digenapi, banyak dari keterangan tersebut dijelaskan dalam buku-buku sebelumnya atau pada seri DVD yang baru yang tersedia dari Fish House : www.fishhouseministries.com.

Pandangan mengenai hari-tahun yang identik dalam buku ini telah diketahui sebelumnya oleh teolog-teolog Reformasi yang terkemuka, seperti Thieleman van Braght, Sir Isaac Newton dan Matthew Henry. Pandangan populer mengenai akhir jaman yang kita dengan hari ini (kedatangan seorang antikris, tujuh tahun masa penderitaan dan sebagainya) sebenarnya berkembang dari rekaan kreatif yang dibuat oleh dua orang imam Jesuit yang bertujuan untuk menghentikan Reformasi. Yang menjadi titik penting adalah : buku ini bukanlah suatu teologia yang baru; tidak seperti pandangan-pandangan dari penganut Preterist dan Dispensational, buku ini adalah suatu penyegaran dalam melihat pengertian-pengertian nubuatan yang sangat dalam yang dipegang oleh teolog-teolog utama dari abad ke-16 sampai abad ke-18. ( Pandangan Futuris [ The Futurist ], dibuat oleh imam Jesuit Ribera pada tahun 1591 M, adalah landasan untuk doktrin penderitaan [ tribulation ] dari John Darby. Ribera membuat suatu teori mengenai seorang antikris di masa depan, pembangunan Babilon baru dan Bait Suci orang Yahudi di Yerusalem pada akhir dari jaman ini. Pandangan Preteris [Praeterist], dibuat oleh imam Jesuit Alcaqzar pada tahun 1614 M menyatakan yang berlawanan – bahwa kitab Wahyu telah digenapi dengan kehancuran Yerusalem pada tahun 70 M.

Kedua pandangan yang saling berlawanan ini kemudian menjadi pandangan sejarah dan yang kemudian menjadi pandangan yang secara umum dalam posisi yang diterima oleh gereja yang benar. Kedua pandangan dari Iman Jesuit ini telah dengan sukses mencegah selama lima belas abad dari sejarah Gereja Roma Katolik yang tidak mengenakkan dari pemeriksaan yang teliti atas Nubuatan-Nubuatan Alkitab dalam mengidentifikasikan hirarki Gereja Roma menjadi satu dari Wahyu 17 tentang pelacur babilon. Untuk dokumentasi, baca Michael de Semlyen, All Roads Lead To Rome ? [ Gerrads Cross, Bucks, UK, Dorchester House Publications, 1991 ] p. 202. )

Setengah jalan pandangan dari teolog-teolog sebelumnya sekarang dapat lebih dipahami dengan penuh disebabkan oleh dua kejadian mengherankan yang terjadi selama 60 tahun terakhir : Bangsa Yahudi yang menbangun Negara Israel di tahun 1948 dan Yerusalem kembali dibebaskan dari kekuasaan bangsa- bangsa lain pada tahun 1967. Dua peristiwa yang seusungguhnya menjadi poros yang sangat penting karena kejadian tersebut memungkinkan kita untuk melihat Kebenaran Tuhan dalam menggenapi nubuatan Alkitab.

Tetapi menerima doktrin yang bersifat reformasi atau yang membaharui tidak pernah mudah untuk gereja. Selama bertahun-tahun, saya telah mengunjungi banyak ruang-ruang chat Kekristenan dari ratusan gereja dan bahkan mengajar di di beberapa gereja tersebut. Banyak dari mereka yang merupakan pemimpin gereja yang menyatakan diri sebagai ahli dalam nubuatan Alkitab mengenai akhir jaman.

Bukankah memang begitu. Mereka sesungguhnya adalah ahli dalam “isme” : Preterisme, Historianisme, Dispensasionalisme, atau “isme” yang lain. Dan ini adalah juga suatu tragedi karena “isme” tersebut telah mendekatkan pemikiran mereka kepada apa yang dipelajari dalam Nubuatan Alkitab yang telah lebih dari 300 tahun ! Dengan “isme” di atas segalanya, gereja tidak akan pernah memperhatikan ketika, setelah 1967, Tuhan sebenarnya membukakan kitab- kitab nubuatannya untuk pertama kali dalam sejarah.

Saya teringat akan seorang pemimpin gereja yang memiliki masalah seperti tersebut. Ketika saya bertemu dengan penganut “isme”, dia berkata mengenai hal-hal yang umum dalam pandangan akhir jaman seperti siapakah antikris itu, kapan “masa penderitaan” akan dimulai dan akan ada 3 pengangkatan di awan-awan yang di bagi menjadi pre, post atau mid. Saya bertanya jika kita dapat mendiskusikannnya dengan memakai papan tulis. Ketika ada disana, kita membuka Alkitab kita dan membaca...

I Korintus 15 : 51-52 “ Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia : kita tidak akan mati semuanya, tetapi kita semuanya akan diubah, dalam sekejap mata, pada waktu nafiri akan berbunyi dan orang- orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah. “

Di papan tulis saya menuliskan, “ NAFIRI ( SANGKAKALA ) TERAKHIR “, dan bertanya, “ Anda percaya Gereja akan diangkat dan bersama-sama dengan Tuhan kita pada nafiri ( sangkakala ) terakhir, bukan ? “

“ Tentu saja, hal itu adalah pengetahuan yang umum, “ dia menjawab sambil tersenyum.

“ Bagus, tentu anda juga percaya bahwa tidak akan nafiri ( sangkakala )lain setelah nafiri terakhir ? “

“ Pasti, “ dia menjawab dengan sedikit lemah; kemungkinan bingung dengan kemana arah diskusi saya arahkan.

“Jadi, baiklah, “ saya berkata, “ Jika gereja akan tetap ada di atas bumi sampai dengan nafiri terakhir, kita akan tetap di bumi melewati enam dari tujuh sangkakala dalam kitab Wahyu. “

“ Oh tidak, “ dia membalas, “ Tujuh sangkakala dalam kitab Wahyu adalah sangkakala dari penghakiman dan mereka akan datang setelah sangkakala dalam Korintus tadi. “

Hal ini menyebabkan saya bertanya, “ Apakah anda bilang tujuh sangkakala tersebut akan ditiup setelah sangkakala terakhir ? bukankah itu berlawanan dengan pernyataan yang jelas dari Firman Tuhan ? “

“ Sangkakala terakhir dalam kitab Korintus tidak memiliki hubungan dengan sangkakala dalam kitab Wahyu, “ dia berkata dengan yakin.

“Baiklah, jika saya tidak salah paham dengan maksud anda, apakah Alkitab mengatakan bahwa Sangkakala terakhir bukan sungguh-sungguh sangkakala yang terakhir.“ Dia kelihatan seperti tidak yakin, sehingga saya melanjutkan bertanya, “Sesungguhnya apa yang anda percaya?“

“Sangkakala terakhir dalam I Korintus 15: 52 menunjuk hanya kepada sangkakala dalam imamat atau sangkakala dalam Perjanjian Lama, “ dia berkata dengan suaranya yang kuat, “ Sangkakala dalam kitab Wahyu dilaksanakan selama masa tujuh tahun kesusahan besar. Hal ini telah dipahami dan diketahui secara umum. “

“Yakin ? baiklah, biarkan saya memeriksa jika saya rasa itu benar. Sebuah sangkakala dalam Perjanjian Baru, dinyatakan sebagai yang terakhir,hanya berdasarkan petunjuk dari sangkakala dalam Perjanjian Lama, bahkan walaupun ada lebih tujuh sangkakala dalam Perjanjian Baru? “ Karena apa yang kemudian dia katakakan adalah begitu sangat tidak masuk akal dan tidak rasional yang menyebabkan kemudian saya harus bertanya, “ Pandangan tafrisaran mana yang dipegang oleh denominasi gereja anda dalam menyimpulkan masalah ini ? “

Kalian melihat masalahnya bukan ? Meskipun pandangan-pandangan tersebut tidak rasional, pendeta muda ini tidak dapat melihat bahwa pandangan yang dipegang oleh gerejanya adalah pandangan masa lalu dari tradisi gerejanya. Sekarang saya tidak menjadi kritis terhadap pendeta muda itu dan tidak meragukan untuk sesaat bahwa dia melakukan yang terbaik yang dia bisa, tetapi seperti hampir semua pemimpin-pemimpin gereja, tanpa memperhatikan denominasi yang ada, dia hanya dapat melihat Alkitab hanya melalui saringan doktrin dari gerejanya.

Di gereja yang lain, saya memakai papan tulis untuk menggambarkan nubuatan hari. Saya menunjukkan kepada pendeta gereja tersebut, bagaimana Daniel meramalkan kedatangan Islam 1200 tahun sebelum Muhammad lahir. Saya menunjukkan kepadanya bagaimana kitab Wahyu meramalkan Jihad agama Islam, Pasukan Salib, kelahiran Negara Israel yang baru pada tahun 1948 dan Yerusalem kembali dibawa penguasaan bangsa Yahudi pada tahun 1967. Saya menggambarkan penggenapan dari nubuatan-nubuatan tersebut begitu jelasnya sehingga sesungguhnya tidak mungkin untuk dibantah.

Dari bagaimana caranya dia memberikan respon, kalian pasti telah berpikir bahwa saya sepertinya telah menembak binatang kesayangannya. Pada kenyataannya, dia mulai berteriak kepada saya, dan saya mengerti teriakan tersebut :

“ KAU MELAKUKAN DENGAN CARA YANG BERBEDA DENGAN MASA PENDERITAAN ( THE TRIBULATION ) ! “

Menunjuk kepada grafik, saya berkata, “ Mohon tenang, temanku, saya tidak mencoba melakukan cara lain. Saya hanya menunjukkan kepada anda cara lain untuk mempelajari ayat-ayat tersebut; satu cara sekarang dapat dibuktikan kebenarannya antara catatan sejarah dengan apa yang ditulis dalam Firman Tuhan. “

“Anda melakukan dengan suatu cara yang berbeda dengan perhitungan waktu dalam masa penderitaan !

“ Dia menghadapkan hidungnya ke hidung saya dan berteriak dengan keras sehingga telinga saya seperti berdenging. Hal yang menjadi alasan baginya adalah: saya baru saja mengancam pandangan “isme” akhir jaman yang dipegangnya dan landasan yang dia percaya. Seperti sedang menangkap seorang yang berbuat kejahatan, dia berteriak sambil menunjuk kepada saya, “ Ini penyesatan ! Ini penyesatan ! “ seperti yang biasa dilakukan oleh orang-orang Muslim, dia melakukannya dengan tanpa keraguan.

Walaupun pendeta yang menunjuk hidung tersebut merupakan contoh dari kebutaan gereja akibat doktrin, sayang sekali dia masih jauh dari yang khas. Suatu Contoh yang lain, Saya sedang chat dengan seorang penulis Kristen yang baru saja menulis sebuah – yang pada kenyataannya, beberapa ratus halaman – buku tentang Nubuatan Alkitab. Saya pikir mungkin dia tertarik, saya menunjuk- kan kepadanya bagaimana nubuatan – nubuatan hari telah digenapi dalam Israel yang baru. Kelihatan bahwa masalah nubuatan hari tersebut tidak sesuai dengan pandangan “isme” akhir jamannya, dan tentu saja masalah ini tidak terdapat dalam bukunya, jadi dia sangat tidak setuju sekali. Bahkan sesudah menunjukkan bukti ayat-ayat Alkitab yang kokoh dan kebenaran sejarah yang tidak dapat ditolak, dia tetap pada pandangannya, “ Tidak ada penjelasan yang seperti itu dalam Alkitab untuk nubuatan hari. “

Jadi bagaimana kalian berhubungan dengan seseorang yang membela hal yang salah sementara Firman Tuhan dan catatan sejarah yang diketahui menunjukkan hal yang lain ? saya mecoba pendekatan baru: “ OK, Henry, saya bisa memahami semua keberatan anda atas konsep nubuatan hari, jadi mari kita menyebut mereka dengan sesuatu yang lain. Bagaimana dengan ‘rivets’ ( dlm bahasa indonesia artinya paku sumbat atau paku keling – tetapi tidak sesuai untuk tujuan ini - ) kedengaran bagi anda ?”

Saya menunjukkan kepadanya bagaimana 1290 “rivets” dari Daniel 12:11 meramalkan kedatangan Islam 1200 tahun sebelum Muhammad lahir dan bagaimana 1260 “rivets” dari Wahyu 12:6 meramalkan kelahiran Israel baru pada tahun 1948 dan 42 bulan dari “rivets” dalam Wahyu 11:2 meramalkan bahwa Yerusalem akan kembali lagi dalam kekuasaan bangsa Yahudi pada tahun
1967… semuanya ketiga peristiwa tersebut tepat pada tahun !

Kemudian saya berkata, “ Tetapi anda sekarang telah meyakinkan saya. Saya tidak akan percaya dengan nubuatan – nubuatan hari lagi. Dari sekarang, saya akan percaya dengan “rivets”, karena “rivets” tersebut pas antara Firman dan paku dalam catatan sejarah tepan pada tahun. “
Henry tidak senang, sedih untuk dikatakan, dan tidak masalah bagaimana sederhananya penjelasan, Henry masih tidak dapat mendengar kebenaran yang tidak sesuai dengan pandangan “isme” akhir jamannya, bahkan ketika kalian dapat dengan sangat positif membuktikannya.

Keterangan diatas mungkin kedengarannya lucu, tetapi sesungguhnya tidak; Saya memberitahukan kepada mereka dan juga kalian semua sesuatu hal penting : Tidak ada kebutaan yang sangat gelap seperti kebutaan kita yang ada dalam diri kita sendiri, dan pengalaman membawa saya untuk percaya bahwa pemimpin-pemimpin gereja kita berada dalam bagian paling depan dari pawai kebutaan. Ada sedikit kekuatan? Barangkali, tetapi saya juga pernah mengajarkan nubuatan yang sama dengan mereka walaupun dengan begitu hati-hati – sampai sedikit pengaruh yang saya tambahkan – untuk selama lebih dari 25 tahun. Dan sesuatu harus dilakukan jika kita di barat ingin dapat tetap dan terus bertahan sebagai sebuah masyarakat yang bebas.

Tuhan Yesus menghadapi persoalan yang sama dengan orang-orang Farisi pada masa hidup-Nya. Dia menekankan itu dengan mengatakan, “ karena adat dan tradisi kalian, kalian membuat Firman Tuhan tidak berarti. “ Tradisi- tradisi akhir jaman yang secara umum diterima pada hari-hari ini juga membuat Firman Tuhan tidak memiliki arti. Tuhan adalah kebenaran, dan bagaimana baiknya kita melayani Dia tidak ditentukan dengan bagaimana lihainya kita dapat mempertahankan atau membela tradisi-tradisi yang kita senangi, tetapi ditentukan bagaimana keinginan kita untuk mencari dan mengikuti kebenaran tersebut.

Kita sekarang mengetahui identitas dari Nabi Palsu yang memiliki bilangan 666. Kita juga mengetahui siapakah di Timur Tengah yang memiliki tanda dari binatang dan dapat mengenali orang-orang yang melayani setan dengan melihat perilaku dan sikap mereka. Tuhan Yesus mengatakan itu dengan sangat baik, “ Kamu dapat mengenali mereka dari buahnya. Dapatkan manusia menghasilkan buah anggur dari semak-semak berduri, atau buah ara dari pohon liar ? “ Dengan kata lain, kita akan mengetahui orang yang jahat dari tindakan atau perbuatan dan semoga tidak dibodohi dengan kata-kata mereka yang semanis madu.

Kita kadang-kadang melupakan bagaimana tidak terpisahkannya antara kemerdekaan pribadi kita dari kebebasan berbicara; kehilangan salah satunya maka kalian akan kehilangan keduanya. Seseorang yang menulis buku seperti ini dalam Negara yang dipengaruhi agama Islam akan segera dibunuh dengan tangan. Bukan oleh beberapa orang “Radikal” gila, seperti yang media kita coba sampaikan kepada kita, tetapi oleh ayah atau ibu yang beragama Islam dan merupakan warganegara biasa, untuk mentaati Alquran sebaik mungkin dengan cara yang mereka tahu.

Dengan direncanakan, Agama Islam telah mengurung para pengikutnya dari pengaruh Yahudi-Kristen ( Judeo-Christian ) dan pengurungan tersebut akan berakhir dalam suatu tragedi yang tiada tara dalam sejarah umat manusia. Bukan karena saya berkata begitu, tetapi karena Allah dalam Alkitab yang menubuatkan semuanya ini, berkata begitu.

Saya sekarang telah menulis enam buku tentang nubuatan Alkitab, yang pertama diterbitkan pada tahun 1983. Prinsip-prinsip nubuatan yang saya ajarkan dalam buku-buku sebelumnya tetap sama dengan apa yang saya ajarkan dalam buku ini sekarang. Seperti Firman Tuhan yang menjadi lebih jelas, buku-buku saya yang kemudian hanyalah penyempurnaan dari buku-buku yang sebelumnya. Prinsip-prinsip nubuatan ini adalah benar, apakah ini dari Tuhan atau bukan, keputusan ada di tangan kalian. Tetapi jika nubuatan ini dari Tuhan, nubuatan-nubuatan itu akan mengubah hidup kalian, sama seperti nubuatan-nubuatan tersebut telah mengubah hidup saya dan pekerjaan penginjilan saya dan biarlah mereka yang masih tinggal, semuanya membaca nubuatan-nubuatan yang dari Tuhan tersebut dengan hati yang terbuka.

Wahyu 22:16-21 “ Aku Yesus, telah mengutus malaikat-Ku untuk memberi kesaksian tentang semuanya ini kepadamu bagi jemaat-jemaat ( gereja- gereja ). Aku adalah tunas, yaitu keturunan Daud, bintang timur yang gilang – gemilang.” Roh dan pengantin perempuan itu berkata:” Marilah ! “ Dan barangsiapa yang mendengar hendaklah ia berkata : “ Marilah ! “ Dan barangsiapa yang haus, hendaklah ia datang, dan barangsiapa yang mau, hendaklah ia mengambil air kehidupan dengan Cuma-Cuma ! Aku bersaksi kepada setiap orang yang mendengar perkataan-perkataan nubuat dari kitab ini : “ Jika seorang menambahkan sesuatu kepada perkataan-perkataan ini, maka Allah akan menambahkan kepadanya malapetaka-malapetaka yang tertulis dalam kitab ini. Dan jikalau seseorang mengurangkan sesuatu dari perkataan-perkataan dari kitab nubuat ini, maka Allah akan mengambil bagiannya dari pohon kehidupan dan dari kota kudus, seperti yang tertulis dalam kita ini. “ Ia yang memberi kesaksian tentang semuanya ini berfirman : Ya, Aku datng segera ! “ Amin, datanglah, Tuhan Yesus ! Kasih karunia Tuhan Yesus menyertai kamu sekalian ! Amin. “

Dan kita semua begitu dekat dengan Layar terakhir dari Jaman ini.



TENTANG PENULIS

Ellis H. Skolfield, sekarang (2012) berumur 84 tahun, adalah seorang guru Alkitab yang konservatif yang menerima pendidikan teologia pada awal tahun 50-an dari Columbia Bible Collegge ( CBC ), di Columbia SC, Skolfield telah menulis enam buku tentang nubuatan Alkitab, dua yang berhubungan dengan gereja dan satu dengan orang yang memiliki banyak kepribadian yang negatif ( Multiple Personality Disorder ). Lebih dikenal di Afrika daripada di Amerika Serikat, Skolfield diduga sedang menghabiskan masa tuanya di Florida, tetapi dia sekali- sekali masih menerima seminar tentang nubuatan Alkitab bagi para pemimpin gereja dan guru-guru Alkitab.
Fish House telah menerbitkan hasil studinya tentang Wahyu sejak tahun 1983. Beberapa dari buku tersebut telah habis dan tidak dicetak lagi sementara banyak yang menjadikan standard referensi bagi banyak Gereja.

Beberapa dari studi terakhir Skolfield dalam Nubuatan Alkitab sekarang BEBAS di downloads dari site kami, sama seperti beberapa tulisan pendek dan rekaman audio hasil wawancara. Video seminar Skolfield selama delapan-jam mengenai nubuatan sekarang tersedia di Fish House dalam bentuk 1 set yang terdiri dari 4 DVD. Beberapa dari bukunya yang sebelumnya yang masih dicetak juga dapat dipesan dari kami melalui : www.fishhouseministries.com


Daftar lengkap Ebook Islam di akhir zaman (Klik untuk membaca):

Catatan Penerjemah
Dedikasi
#1: CRIME SCENE (Adegan Kejahatan)
#2: THE DETECTIVE ( Sang Detektif )
#3: WHEN ARE WE ? ( Kita Sekarang berada di jaman apa ? )
#4: 69 WEEKS ( 69 Masa )
#5: 1290 DAYS ( 1290 Hari )
#6: WRONG ROCK ( Batu yang Keliru )
#7: TWO WITNESSES ( Dua Saksi )
#8: TIME, TIMES & A HALF (Satu Masa, Dua Masa dan Setengah Masa)
#9: MOUNTING EVIDENCE ( Bukti Yang Segunung )
#10: LEOPARD – BEAR – LION ( Macan Tutul – Beruang – Singa )
#11: TWO-HORNS ( Dua-Tanduk )
#12: MARK OF THE BEAST ( Tanda dari Binatang )
#13: SCARLET BEAST ( Binatang Merah ungu )
#14: HOUR, DAY, MONTH & YEAR ( Jam, Hari, Bulan & Tahun )
#15: A LITTLE ABOUT RIVETS ( Sedikit Cerita Tentang Paku-Paku )

Atau Klik disini untuk mengunduh versi Ebook/Pdf-nya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan menuliskan komentar Anda. Kami akan segera menanggapinya. Terimakasih, Tuhan memberkati.