googleb2757ebb443295f5 Masa Depan Cerah: Mengatasi Perselingkuhan Online

Selasa, 29 Mei 2012

Mengatasi Perselingkuhan Online

Dengan mengklik mouse setiap kita dapat menemukan apapun yang kita inginkan: Belanja online, game online, persahabatan online bahkan sex online. Cepat, mudah, dan jika Anda tidak berhati-hati, Anda dapat terperangkap di dalamnya. Hal itu benar adanya, membahayakan bagi mereka yang terperangkap, dan menciptakan masalah bagi banyak orang bahkan banyak pernikahan. Apa yang sepertinya menyenangkan namun dapat menyebabkan Anda jauh dari komitmen pernikahan Anda dan juga hubungan Anda dengan Tuhan.

Mungkin saja Anda berpikir bahwa pandangan seperti ini sedikit berlebihan. Namun fakta menunjukkan bahwa kecanduan online bertumbuh pada tingkat yang fenomenal, seperti halnya untuk game online dan situs porno. Saat ini situs kencan online yang berkembang menawarkan hal-hal yang baru, mudah dan cepat untuk bertemu dengan pasangan masa depan Anda – tak memandang apakah Anda belum atau sudah menikah. Suka atau tidak, ada bahaya yang harus Anda sadari dalam dunia online. Tanpa langkah-langkah keamanan – seseorang yang dapat menjaga kita agar tetap jujur – godaan akan menjadi terlalu besar untuk dihadapi. Banyak orang yang berhasil mengatasi godaan, namun banyak juga yang jatuh dalam pencobaan dan menyebabkan kerusakan yang menghancurkan pernikahan, serta kehidupan emosional dan spiritual.


Sebuah surat yang masuk mungkin dapat menjadi contoh kasus dari apa yang kita bicarakan ini:

Dear Dr Hawkins,

Saya baru menikah 3 bulan dan belum menjadi awal yang baik. Saya baru saja menerima Tuhan Yesus secara pribadi. Masalah saya adalah dengan suami saya – dia adalah seorang yang tidak percaya Tuhan. Tiga minggu setelah kami menikah saya menemukan bahwa ia sangat menggemari dunia online dan telah membayar untuk memiliki akses pada situs-situs kencan. Dia bilang dia melakukan hal itu untuk melacak teman-temannya. Saya tidak percaya itu karena saya baru-baru ini menemukan bahwa dia juga telah bercakap-cakap dengan wanita yang ditemuinya melalui salah satu situs. Suami saya adalah seorang pria yang jauh lebih tua dan hati saya sangat sakit dengan sikapnya ini. Suami saya akan berusia 46 tahun di tahun ini sedangkan saya baru akan memasuki 30 tahun. Terlebih lagi ia telah menikah sebelumnya dan telah memiliki lima orang anak, semuanya berusia remaja, dan mereka semua tidak menyukai saya. Saya telah menyerahkan keadaan ini kepada Tuhan sepenuhnya dan juga kepada suami saya. Keluarga saya telah mengatakan kepada saya untuk meninggalkan suami saya tapi saya tidak ingin melanggar sumpah yang saya buat di hadapan Allah. Adakah saran untuk situasi ini?


Ya, ada banyak saran yang dapat saya berikan bagi Anda yang berada di dalam sutuasi seperti ini:

Pertama, buatlah batasan-batasan yang jelas dan sesuai bagi kegiatan online Anda dan pasangan. Sangatlah tidak pantas bagi setiap orang yang telah menikah untuk memiliki teman lawan jenis di internet. Pengaturan seperti ini berlaku untuk semua masalah. Karena adanya rahasia, belum lagi bangkitnya gairah dan kegembiraan dari persahabatan online dengan lawan jenis seringkali memicu timbulnya masalah.

Selanjutnya, sangat penting bagi Anda untuk membuat perlindungan dalam memantau kegiatan online. Pasangan suami istri harus memiliki kesepakatan tentang memeriksa history dari penggunaan komputer pasangan, bahkan menginstall program “watchdog” untuk memastikan akses ditolak pada situs-situs tertentu.

Kedua, karena pasangan jelas-jelas telah menipu Anda dengan kebohongannya, hal ini menunjukkan masalah yang lebh dalam. Tipu dayanya menunjukkan masalah lebih dalam yang perlu dieksplorasi, seperti kurangnya rasa hormat terhadap Anda, mengabaikan batasan-batasan yang sehat dan mungkin ketidakpuasan dalam pernikahan. Saya ingin tahu seberapa besar komitmennya atas janji pernikahan yang baru diucapkannya. Menciptakan persahabatan dengan wanita lain secara online menunjukkan masalah yang serius.

Ketiga, ada juga masalah keluarga tiri yang membutuhkan perhatian. Anda menunjukkan bahwa anak-anak dari suami tidak menyukai Anda. Kenapa? Apa yang telah Anda lakukan untuk menciptakan persahabatan dengan mereka? Apakah suami Anda merasa terjebak di tengah-tengah? Isu-isu ini, dikombinasikan dengan akltivitas online suami Anda, membutuhkan bantuan darurat pernikahan. Ini bukan waktunya untuk pasif menunggu, melainkan bersikap kritis dan langsung bertindak. Saya sangat setuju dan mendukung dengan pilihan Anda untuk meminta Tuhan membimbing dalam kebijaksanaan, dan berdoa sungguh-sungguh bagi pernikahan Anda, namun Anda juga harus mengambil tindakan. Sebuah intervensi diperlukan, saat Anda atau orang lain yang Anda berdua hormati, berhadapan langsung dengan suami untuk memberitahunya akan kelakuannya yang tidak pantas.

Melihat keadaan yang Anda hadapi saat ini, saya sangat menyarankan agar Anda segera mencari nasehat, dan tentu saja, secara tegas, ajak suami Anda untuk berpartisipasi dalam konseling bersama dengan Anda. Ada banyak hal yang harus dilakukan, namun tidak ada kata menyerah bagi pernikahan Anda. Inilah waktunya untuk mengambil tindakan, menetapkan batasan yang jelas, dan membiarkan suami Anda tahu bahwa Anda akan berjuang untuk menyelamatkan pernikahan.


Sumber: Jawaban.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan menuliskan komentar Anda. Kami akan segera menanggapinya. Terimakasih, Tuhan memberkati.